LKNU Sosialisasi Penanganan VID/AIDS Lingkup Banom NU

LKNU

Kupang, Savanaparadise.com,- Lembaga Kesehatan Nahdhatul Ulama (LKNU) NTT gelar sosialisasi HIV dan AIDS bagi lembaga Otonom NU, di Aula Pondok Pasentren Alhikmah Namosain, Kupang, Sabtu (11/5).
Hadir pada acara sosialisai HIV/AIDS dari Lembaga Yayasan tanpa Batas (YTB) Komisi Penanggulangan AIDS Kota Kupang dan jajaran Banom NU, GP Ansor, Fatayat, Muslimat, PMII dan IPNNU Wilayah NTT.

Ketua LKNU Koordinator Wilayah NTT, Adam Supriyanto, dalam pembukaan sosialisasi mengakatakan kegiatan sosialisasi ada sebuah bentuk LKNU akan bergerak melakukan berbagai agenda kegiatan dalam mengembang program dan pencapaian program. Sepertinya dalam waktu dekat kegiatan pemndamping oleh LKNU akan diterjun ke kelompok yang menderita HIV dan AIDS untuk melakukan pendampingan.

Menurut Adam, semua lembaga Otonom NU mampu untuk mensosialisasi kepada seluruh jajaran bagaimana dampak terhadap virus yang berbahaya tersebut. “Sehingga virus berhaya mampu mengatasi secara dini,” katanya. Mengaasi virus mematikan secara dini dapat kita lakukan dengan berbagai cara, melakukan pendampingan, dan mensosialisasikan diberbagai kegiatan-kegiatan NU maupun disemua banon NU.

Semua lembaga Otonom NU, jangan tergantung pada pengurs Wilayah NU. Kalau kita tergantung pada pengurus wilayah maka misi kita tidak akan berkembang, katanya. Maka semua lembaga bisa dihidupkan sendiri.

Perwakilan YTB Melki menjelaskan, kerjasama YTB dan NU perlu ditingkat dalam penangan dan pendampingan pada kelompok terinfeksi HIV/AIDS. Langkah ini perlu kita tingkatkan, baik kerjsama NU dengan YTB maupun KPA Kota kupang karena ketiga lembaga memiliki misi yang sama, kata Melki.

Dikatakan Melki, sesuai hasil pengamatan YTB, LKNU pada level atas belum terlalu tajam tentang penanggulangan HIV dan AIDS. Dari dua tahun terakhir kami melakukan penjangkuan kepada klien maupun kelompok sasaran, kita tangkap dan kita lakukan pembinaan tapi sasaran banyak perempuan, saat ini berubah langkah sasaran yakni kepada kaum laki-laki.

Sebab, menurut melki saat ini secara Nasional perubahan tidak terlalu menunjukan dari langkah pertama. Angka HIV tidak terlalu menurun karena sistim yang dilakukan tidak mampan dan pola sekarang kita lebih gentol pada pola jangkauan. Dan target kita pada sosialisasi pada kelompok sehingga mereka bisa menjadi pelaku untuk bersosialisasi, jelasnya.

Perwakilan KP Kota Kupang, Nona, menjelaskan pola penganan HIV AIDS tidak berhasil selama 2 tahun melalui pola pendampingan. Angka menurun terlihat saat ini adalah polah penangan pada sistim jarum suntik.(AJ/SP)

sumber: http://www.savanaparadise.com

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s